Posted by : Sarah Larasati Mantovani Wednesday, 6 July 2011

Allahai do dodaidi
Boh gadong bi boh kayee uteuen
Rayek sinyak hana peue ma bri
Ayeb ngon keuji ureueng donya kheun

Allahai do dodaidang
Seulayang blang ka putoh taloe
Beurijang rayek muda seudang
Tajak bantu prang tabila nanggroe

Wahe aneuk bek taduek le
Beudoh sare tabila bansa
Bek tatakot keu darah ile
Adakpih mate poma ka rela

Jak lon tateh, meujak lon tateh
Beudoh hai aneuk tajak u Acheh
Meubee bak on ka meubee timphan
Meubee badan bak sinyak Acheh

Allahai Po Ilahon hak
Gampong jarak hantroh lon woe
Adak na bulee ulon teureubang
Mangat rijang trok u naggroe

Allahai jak lon timang preuek
Sayang riyeuek disipreuek pante
'oh rayek sinyak nyang puteh meupreuek
Teh sinaleuek gata boh hate.






Dodaidi juga ada dalam versi lain, seperti di bawah ini:

1. Laa ilaa ha illallah… Muhammadur Rasulullah… Laa ilaa ha illallah… 2. Kalimah taybah, keu payong pagee Meu seulaweut keu Rasulullah 3. Nak geu kubah jalan di akhe 4. Beurijang rayek si gam mutuah… 5. Jak peulupaih nibak ceulaka 6. Jak prang maksiet beubagah-bagah 7. Bekna gundah nibak hatee 8. Bek takot hai aneuk mutuah 9. Bek ta surot langkah peudong agama 10. Le that jaroe nyang meudarah 11. Gabuek lam gapaih man sigom donya 12. Ka lawan ureung peu hanco ngoen buet teugaih 13.Bek le meu gundah bah pih nyawong keulua Laa ilaa ha illallah… Muhammadunr Rasulullah… Laa ilaa ha illallah… Muhammadur Rasulullah…

Arti dari lirik di atas: 1. Kalimah taybah, untuk payung nanti di akhirat. 2. Berselawat kepada Rasulullah. 3. Biar disimpan jalan di akhirat. 4. Cepatlah besar, Anakku Sayang. 5. Pergi lepaskan kampung dari celaka. 6. Pergi perangi maksiat cepat-cepat. 7. Jangan pernah gelisah di dalam hati. 8. Jangan takut, Anakku Sayang. 9. Jangan mundurkan langkah demi agama. 10. Banyak sekali tangan yang berdarah-darah. 11. Sibuk dengan lemak di seluruh dunia. 12. Lawanlah penghancur dengan kekuatan. 13. Jangan pernah gundah, biarpun nyawa jadi taruhannya.

Arti Dodaidi

Berdasarkan namanya, Dodaidi berasal dari dua kata dalam bahasa Aceh, yaitu doda dan idi. Doda atau peudoda yang berarti bergoyang. Dan idi atau dodi yang berarti berayun.

Lagu-lagu dari Dodaidi adalah puisi tradisional Aceh. Serupa dengan puisi tradisional Aceh lainnya yang lebih tua, umumnya pencipta dan pengarang lagu dari Dodaidi tidak diketahui (anonim). Lagu-lagu dari Dodaidi yang disusun dalam empat baris dari setiap kuplet dengan sajak a-a-a-a atau a-b-a-b. Dalam beberapa kasus seluruh baris memiliki makna berdiri sendiri, sementara pada orang lain makna dan maksud dari baris tersebut dijelaskan dalam dua baris terakhir, meninggalkan dua baris pertama tanpa interpretasi langsung. Kedua contoh di bawah ini menunjukkan perbedaan dari kedua bentuk.


Lailahaillallah
Nabiyullah ka neuwafeut
Leupah nabi neuwoe bak Tuhan
Tinggai Kuru`an deungon seulawuet
Do idi ku doda idang
Geulayang blang ka putoh taloe
Rayeuk sinyak Banta Seudang
Jak bantu prang ta bela nanggroe

( La ilaha illa'llahu
Nabi Allah telah meninggal dunia
Setelahnya Nabi kembali kepada Allah
Meninggalkan Al-Quran dengan Shalawat
Do idi ku doda idang
Layang-layang di langit terputus talinya
Cepatlah besar wahai anakku, oh Banta Seudang!
Ikut bantu berperang untuk membela bangsa )

Lirik lagu dari Dodaidi untuk orang-orang Aceh tidak hanya sebagai lagu nina bobo pengantar tidur untuk mengirim anak-anak tidur, tetapi juga memiliki tujuan lain tertentu. Sebagai masyarakat yang religius, Aceh juga menggunakan lagu sebagai media pendidikan agama bagi anak-anak. Selanjutnya beberapa lagu berisi epik dengan harapan dan bujukan dari ibu atau ayah kepada bayinya untuk mengambil bagian dalam perang suci (Syahid) di masa mendatang.

Konsep dasar pendidikan Islam menganggap bahwa proses pendidikan mulai dari bayi usia dini sampai kematian seseorang. Mungkin konsep pendidikan seumur hidup ini telah mengilhami tradisi Aceh untuk menambahkan pesan pendidikan dalam lagu Dodaidi. Tentu saja, metode ini juga diakui dalam konsep pendidikan modern seperti yang diterapkan dalam gaya bermain-kelompok melalui lagu pengantar tidur yang berbeda.

Dalam Islam, memperkenalkan pendidikan agama adalah kewajiban bagi orang tua. Itulah sebabnya pesan agama selalu ditemukan dalam lagu Dodaidi. Konsep tujuan yang utama adalah untuk memperkenalkan anak-anak dengan Allah dan ajaran-ajaran Islam. Oleh karena itu umumnya semua lagu dari Dodaidi diawali oleh nama-nama Allah, seperti "Allah hai dodaidi". Sedangkan yang lainnya dimulai dengan frasa lengkap melafadzkan ke-Esaan Allah, seperti, “Laa Ilaaha Illallah”, tidak ada Tuhan selain Allah.

Meskipun lagu-lagu yang termasuk kategori lagu anak-anak, dengan bentuk yang sederhana, tetapi tidak berarti bahwa isi lagu-lagu yang begitu mudah dimengerti oleh anak-anak. Dalam beberapa kasus, kita juga dapat menemukan konsep-konsep tasawuf dalam lagu. Tentu saja lagu-lagu seperti ini perlu apresiasi mendalam untuk menafsirkannya dan menikmatinya.

Laa Ilaaha Illallah
Kalimat Thayibah bekai ta mate
Meunyo han ek le takheun ngon lidah
Allah, Allah di dalam hate

( Laa Ilaaha Illallah
Kalimat Thayibah bekal di waktu mati
Jika tidak bisa melafalkannya dengan lidah
Allah, Allah di dalam hati )


Dengan lagu jenis ini, anak-anak terbiasa dengan sesuatu yang berhubungan dengan Islam melalui sajak dari lagu. Tentu saja, mereka akan menghargai orang tua mereka dan bangga jika mereka dapat menyanyikan lagu dengan lancar. Namun anak-anak serta kekaguman dari orang tua mereka, kadang-kadang kekaguman ini juga disajikan dalam lagu-lagu dari Dodaidi seperti ditunjukkan di bawah dalam kalimat pertama.

Oh rayeuk gata, bungong jeumpa, aneuk rupawan
Meubek talawan, aneuk badan ayah deungon ma.

( Oh kapankah engkau tumbuh besar, Bunga Cempaka, anakku rupawan
Janganlah membangkang, belahan jiwa ibu dan ayah )

Dalam kasus lain, ibu secara emosional juga dapat mengekspresikan pesimis tentang masa depan anaknya karena kelemahannya dalam sosial atau ekonomi dibandingkan dengan orang lain.

Allah hai do doda idi
Boh gadong bi boh kayee uteun
Rayeuk sinyak hana peue ma bri
Ayeb ngon keuji ureung donya kheun.

( Allah hai do doda idi
Buah gadong dan buah-buahan kayu dari hutan
Cepat besar anakku, tapi tak ada yang dapat ibu berikan
Aib dan keji orang mengatakan )


Pesimis ini juga dapat merangsang ibu untuk mendukung anaknya membantu masyarakat atau bangsa, semisal dalam perang suci seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Allah hai do doda idang
Seulayang blang ka putoh taloe
Beurijang rayeuk muda seudang
Tajak bantu prang tabela nanggroe.

( Allah hai do doda idang
Layang-layang di langit telah putus talinya
Cepatlah besar anakku, oh Banta Seudang!
Ikut bantu berperang untuk membela bangsa)

Pada contoh di bawah dapat disimpulkan bahwa ibu juga dapat mendukung suatu semangat luar biasa kepada anaknya

Wahee aneuk meubek taduek le
Beudoh saree tabela bansa
Bek tatakot keu darah ilee
Adak pih mate poma ka rela.

( Bangunlah anakku, janganlah duduk kembali
Berdiri bersama pertahankan bangsa
Jangan pernah takut walaupun darah harus terbuang
Sekiranya engkau mati, ibu telah rela)


Pada contoh selanjutnya sang ibu menggambarkan akan bayang-bayang kampung halaman kepada anak. Agar sekiranya nanti merantau jauh kemanapun juga supaya ingat kembali ke kampung halaman.

Allah hai Pho Ilaahon haq
Gampong jara` hantroh loen woe
Adakna bulee ulon teureubang
Mangat rijang trok u nanggroe

( Allah itu Tuhan Yang Benar
Kampung yang jauh tiada tara, aku akan pulang
Andaikan punya sayap aku kan terbang
Agar lekas sampai di kampung halaman )


Dapat dikatakan bahwa lagu tersebut sangat menggelisahkan dan mengeksploitasi anak-anak dalam gerakan politik. Namun, itu benar, puisi tradisional Aceh hampir tidak dapat dipisahkan secara jelas antara tujuan estetika dan politik. Salah satu contoh yang mendukung argumen ini adalah Hikayat Prang Sabi (The Holy War Epic) yang ditulis oleh Teungku Chik Pante Kulu di pertengahan abad ke-19. Epik ini membakar jiwa semua generasi muda Aceh untuk berpartisipasi dalam Perang Aceh (1873-1942) melawan kolonialisme Belanda dan penjajah Jepang selama 1942 sampai 1945. Ada kemungkinan bahwa lagu-lagu Dodaidi disusun untuk tujuan yang sama, tetapi bentuk dan kata-kata yang digunakan dalam lagu-lagu disesuaikan pada bahasa anak-anak dibandingkan dengan Hikayat Prang Sabi. Ketika Hikayat Prang Sabi telah membakar darah muda Aceh untuk berpartisipasi secara penuh dalam perang suci, lagu-lagu Dodaidi setidaknya dapat mempengaruhi ideologi anak-anak Aceh untuk mendukung mereka.

Beberapa orang mungkin tidak setuju dengan jenis puisi yang mengandung tujuan politik, terutama bagi mereka yang dapat merangsang orang untuk terlibat dalam misi tertentu, seperti perang suci. Namun titik estetika kami juga tidak bisa mengabaikan pandangan yang terkandung dalam puisi. Itulah sebabnya kami membutuhkan lebih banyak penelitian untuk menemukan rahasia di balik seperti puisi tradisional Aceh. Dengan cara ini, puisi tradisional Aceh seperti lagu-lagu Dodaidi dan yang lainnya dapat untuk terus memupuk semangat berkebudayaan. Ini akan menjadi penting ketika puisi sejenis yang telah dilupakan oleh masyarakat mereka karena terpengaruh oleh modernisasi.



Di kutip dari :
http://acehpedia.org/DODAIDI
http://ianareeydzal.blogspot.com/2010/04/dodaidi-more-than-songs-of-lullaby.html

{ 2 comments... read them below or Comment }

  1. wah,,sungguh menakjukan dengan artikel di blog ini,,layak untuk diapresiasikan,,,semoga terus berjaya,,

    ReplyDelete
  2. walaupun bkn org aceh, sya suka lagu ini. Subhallah sarat akan makna yg mendalam

    ReplyDelete

- Copyright © Journalicious - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -